Allah, Engkau baik banget.

BebasComments are off for this post.

You Are Here:Allah, Engkau baik banget.

 

 

‘’huaah, jam berapa nih?”

“HAA! Jam 06.30 pagi?!!”

“duh, telat dah gue. Untung hari ini pleno. Yauda lah telat aja sekalian gausah buru-buru”

31 November 2018 adalah hari “ujianku’’, ya kali ini ujiannya mendadak, ga diinformasikan tau, ga ada kisi-kisi ataupun pemberian materi yang akan diujiankan.

Ini ujian kehidupan.

 

Besok, 1 Desember 2018 adalah hari dimana proker yang PO-nya gue akan dilaksanakan. Yang namanya acara pasti harus datang pagi-pagi untuk mempersiapkan hal-hal sebelum acara. Rencananya, gue mau nginep nih ke rumah om gue di Bogor karena kereta dari Tn. Abang tuh ga ada yang dari jam 5.30 AM ke Depok/Bogor, sedangkan kereta dari Bogor ke Jkt itu dari jam 4.30 AM juga udah ada. Jadi buat Ke UI bisa lah. Sayangnya karena gue telat bangun, jadinya ya gitu … belum nyiapin barang buat nginep sam-sek. Udah bangun telat, belum sholat subuh, belum mandi, belum packing buat nginep. Duhh kelas jam 8 pagi lagi… dari Palmerah ke UI itu butuh waktu 1 jam 20 menit lah biar nyampe kelas ga telat..

Mean while gue baru get-up jam 6.30. HWAAAA! Pagi yang menyesakkan!

Tapi gue mikir, kayanya sih ga usah buru-buru, kan udah telat. Yauda deh gue memutuskan untuk santayy aja, dari pada ada yang ketinggalan atau kejadian yang tidak diinginkan, lagiankan buru-buru sifatnya setan.. jadi gue memilih telat dan santai daripada tergopoh-gopoh tapi cepat sampai ke UI.

Hal yang pertama gue lakukan, ya sholat subuh dulu dan berdoa, trus liat jam, eh udah mau jam 7. Langung mandi, setelah itu prepare baju buat nginep. Gue juga keinget kalo gue belum balikin blazer temen gue yang udah gue pinjem lama banget, plus jas Lab temen gue juga yang udah lama banget ga dibalikin (kayanya sih udah 1 bulanan). Jadi sekalian aja kali ya gue bawa juga tuh blazer dan jas lab.

“Udah rapi, sikat gigi dan baju udah dibawa, jas lab udah, blazer udah” oke sip langsug check-out mesen Grab Bike.”

..

Kalo lo pernah naik kereta ke Tn. Abang. Apa lagi kalo lo dari arah Palmerah. I know how it feels guys, gerbong cewenya pepes banget, gue selalu ke gerbong paling belakang biar kalo mau pindah peron langsung naik tangga dan ga antri banget kan, tapi you know lah, masyarakat Jakarta kalo pagi-pagi itu pada mau ngantor.. gue yang mahasiswa pun jadinya harus mengikuti cara mereka yang “dorong-dorongan” buat keluar kereta dan naik tangga nya J. Bener- bener uji kesabaran banget. Sumpah. Hal ini udah biasa terjadi sih. Jadi.. yaudalaya.

Ngelirik jam di hape, eh udah jam 7.30 gitu.. dan gue masih nunggu kereta di jalur-3 stasiun Tn. Abang.

Finally, keretanya datang juga. Bergegas naik dan berdiri di kereta.

Karena berdiri ini, gue jadi malas banget gandeng tot bag yang isinya baju nginep dll. Jadinya gue taro di tempat bagasi atas kereta. Setelah itu, gue mikir sama diri gue sendiri. parah banget sih gue telat, subuhnya juga telat lagi. Jadi gue mikir mending gue membaca Al- Qur’an aja kali ya di kereta, yaa untung untung supaya Allah ga “marah” banget sama gue karena gue pagi ini lalai banget..

eh lagi enank-enaknya baca Al-Qur’an sambil berdiri, orang yang duduk depan gue turun di Manggarai, yauda gue duduk deh jadinya. Alhamdulillah.

Sampai di Pasar Minggu, gue buka hape buat nge WA ibu-ibu yang nawarin gue ngajar private anaknya. Ya ngefollow-Up gitu deh, biasa. lumayankan nambah duit jajan buat di kota yang mahal banget ini. Sangking asyiknya nge-WA gue liat udah sampe Tanjung Barat aja nih. Karena posisi gue di gerbong cewe paling depan, gue harus jalan ke belakang karena kan di stasiun Pondok Cina kereta paling belakang deket sama pintu keluar. Ya namanya juga udah telat, biar ga telat banget gue waktu sampai di Tanjung Barat udah jalan tuh ke belakang gerbong.

“Alhamdulillah sampe juga di UI”

Gue juga jalannya santai banget dari keluar kerta, nge-tap kartu di gate keluar dan jalan dari st. pocin sampe kelas gue di Gd. F Lt. 3 FKM. Gue nyampe pocin tuh jam 8.40an gitu deh hampir jam 9. Sampai kelas, gue masuk tanpa malu, masuk dari belakang sih dan ternyata kelas  gue baru mau mulai pleno! Ya, jadi kelasnya belum mulai gengs. “Wah masya Allah” dalam hati gue, Allah baik banget, padahal gue udah telat bangun, lama gerak, nyantai, nyampe kelas eh kelasmya belum mulai. Alhamdulillah..

Pas gue duduk temen gue baru opening mengucapkan salam dan memperkenalkan diri.

Tapi jujur sih, gue dikelas ga fokus banget, gue asyik ngecek email setelah kurang lebih 1 jam teman gue persentasi di depan. Gue ngecek email  buat ngeliat udah berapa orang yang daftar di acara gue besok. Wah udah banyak cuy, dan semakin bertambah aja tuh pas gue lagi pleno di kelas, notifnya masuk jadi gue semakin asyik sendiri dan ga konsentrasi karena melihat progress yang daftar banyak.

Akhirnya pleno usai jam 11-an gitu deh. Gue teringat gue belum sholat duha, sokap gue langsung ke musholla RIK (rumpun ilmu kesehatan) buat sholat duha karena mepet banget bentar lagi dzuhur. Setelah ambil wudhu, ambil mukena terus pakai mukena, gue mengucapakn takbir “allahuakbar” dan sesuatu melintas dipikiran gue. Kebiasaan gue kalo sholat naro tas di depan shaff gue. Ntah kenapa tiba-tiba terlintas pikiran “ntar jangan lupa kabarin tante kalo mau nginep di Bogor” terus pikiran gue bales “oh iya iya, kan mau nginep, dan nginep itu kan… gue prepare baju, eh ntar dulu kayanya tadi pagi gue udah prepare baju deh… kok (sambil melihat tas gue di depan shaff).. “astagfirullah aladzim”

“TOT BAG LO KETINGGALAN DI KERETA”

kata hati dan pikiran gue sambil teriak.

Gue langsung duduk dan ga ngelanjutin sholat duha gue. Pikiran gue kacau banget, gue ngerasa benar-benar tertekan, sedih, barang gue ketinggalan di kereta, malah ditas itu ada blazer dan jas lab temen baik gue yang harus gue balikin, baju gue buat nginep lagi, belum sikat gigi khusus behel yang harganya mahal banget, Hilang, hilang karena kelalaian gue. Ga abis pikir banget kenapa bisa selupa itu, gue ga inget sama sekali bahkan saat keluar stasiun dan masuk kelas gue ga inget samsek.. pelupa dan teledor banget, gue baru inget pas mau sholat? gue terus mikir kenapa sih gue ga inget? Gue ngerasa hari ini benar-benar kacau banget. Bangun telat, sholat subuh telat, totbag hilang… mungkin ini peringatan dari Allah ke gue supaya gue ga bangun telat lagi.. gue juga bener-bener ngerasa stres banget karena gue harus ganti rugi blazer dan jas lab temen gue, ya gue mikir akan koyak 400rb-an buat ganti barang temen gue itu dan entah apa reaksi nya pas dia tau barang dia hilang. Ntah bagaimana pertemanan kami. Uang bulanan gue kepotong kanya karena kebodohan gue. Stress banget gue waktu itu, gue nangis, tangisan tanpa suara dan pikiran kacau yang ada pada saat itu.. gue ngerasa gue sedang tertimpa batu besar, yang gue hanya bisa lakukan ialah tetap diam dan menangis..sampai ada yang mindahin batu itu.

gue kepikiran sama temen gue yang kuliah di Malang, Dia adalah pendengar baik gue, dikondisi kaya gini gue Cuma pengen di dengar.  Tiba-tiba pikiran gue langsung berkata “telfon Dia” gue langsung cari kontak dia dan mencet tombol freecall itu, tapi 2 kali gue telfon ga diangkat.

Agak lama juga gue nangis, mungkin 10 menitan. Gue sadar kalau gue ga perlu nunggu orang buat mindahin batu diatas punggung gue, gue bisia ngelakuin itu sendiri, gue memutuskan jangan bersedih lagi, gue harus sabar, ikhlas, dan yakin bahwa ada kebaikan di atas musibah ini, ada hal yang mau Allah sampein ke gue. mungkin ini yang terbaik buat gue. Gue mulai berpikir positif dan lanjut untuk sholat duha karena benar benar mepet mau dzuhur.. sholat duha 4 rakaat gue ga khusuk, setelah salam gue langsung berdo’a dan nangis lagi, gue masih rapuh walaupun gue udah berpikir positif, nangis ga bisa gue hindari, gue masih bersedih dan berharap semoga barang gue aman aman aja dan tiba-tiba gue juga kepikiran gimana cara nemuin  barang hilang di KRL. Eh dan ternyata ada caranya. Cukup datang ke layanan lost and found di stasiun. Gue juga baca pengalaman orang lain yang kehilangan barang di KRL, pada ketemua gitu. Alhamdulillah, gue jadi lebih tenang karena masih ada harapan buat nemuin barang gue di KRL. Gue langsung berharap sama Allah semoga Allah menjaga barang gue dan bisa ditemuin sama petugas.

Setelah gue sholat dzuhur, perasaan gue lebih tenang dan gue lebih tawwakal. Gue juga ketemu sama kating setelah itu, dia nyapa gue dan nanyain gue kenapa, mungkin keliatan banget kalo gue nangis, mata gue sembab dan hidung gue merah. Gue ga terlalu suka nyeritain masalah gue, tapi juga ga bisa mendem sendirian. Setelah dia terus terusan minta gue buat cerita, yauda gue bilang ke kating itu kalo gue lagi kehilangan tot bag yag isinya penting banget, ada jas lab temen dan balzernya. Sambil nyeritain itu mata gue berkaca-kaca.  Terus gue juga bilang kalo masih ada harapan buat minta tolong ke lost and found-nya stasiun. Beliau juga minta gue langsung aja ke stasiun pocin. Gue pikir ia sih, emang baiknya gue lansung aja ke satsiun. Setelah itu gue langsung ke stasiun pocin.

(di stasiun)

‘’misi mba disini ada layanan lost and found?’’

‘’ada yang ketinggalan ya mba?”

‘’iya, barang saya ketinggalan tadi pagi, bisa minta tolong dicariin mba?’’

‘’silahkan masuk mba, dan masuk keruangan petugas, belok kiri pintu ke empat’’

‘’makasih mba’’

Akhirnya gue ketemu sama mas-mas yang bertugas di lost and found pocin. Gue ceritai secara detail, jam berapa gue nyampe pocin dan naik kereta arah mana. Beliau langsung telfon ke stasiun Depok ke kereta akhir tujuan gue. Tetapi, hasilnya nihil, dicoba telfon sampe tiga kali juga dikatakan bahwa ga ada ditemukan tot bag sama walka KRL nya, perasaan gue masih pasrah dan penuh tawwakal sama Allah, masih tenang, dan yakin bakal ketemu, walaupun masih belum ketemu.

Setelah 3o menit gue menunggu hasilnya masih  nihil. Mas nya meminta gue buat isi form biar kalau ketemu bakal di telfon. Setelah dari stasiun itu gue balik ke FKM, jam 3 gue masih ada kelas.

Sebelum ke stasiun kating gue tadi nitip roti Maryam yang ada di stasiun, yauda deh gue beli dan nemuin kating gue yang terakhir ada di Selasar D RIK. Eh pas gue nyampe selasar, doi ga ada, hmm mungkin doi ada di musholla kali ya, yauda deh absi itu gue ke Musholla, dan ternyata ada dan langsung gue kasih aja ke dia. Di musholla gue ketemu sama temen gue, namanya Prily. Prily negur gue disitu dan nanya gue mau ke mana. Gue juga keinget gue belum makan dari tadi pagi, jadi gue bilang mau makan pril, trus dia ngajakin gue buat ke perpusat (perpusatakan pusat). Hmm yauda deh pikir gue, tapi gue maka dulu ya pril, ntar temuin aja gue di kantin RIK. Terus dia mengiayakan karena dia juga mau sholat dzhuhur dulu.

..

Di kantin RIK, gue malah keasyikan ngobrol sama Prily, gue juga nyeriatain masalah tot bag gue hilang sama dia, dia juga ngasih gue semangat dan saran dan berharap juga semoga cepat ketemu. Namanya cewe juga ya, lama banget ngobrolnya sampai jam 3 wkwk, kita ngomongin cowok dan pacaran dalam islam. Haha gue juga bingung kenapa lari ke situ.

..

Okey tepat jam 3 kurang, gue langsung balik ke kelas karena ada kulum (kuliah umum), kulumnya tentang Remaja. Tapi sebelumnya gue sholat ashar dulu.  Dan tentunya gue berod’a dan menetesakan air mata lagi.

Sebelum itu, gue niatan buat ga masuk kelas aja karena pikiran gue lagi ga rasional, gue pikir gua bakal ga fokus dan konsentrasi di kelas, eh ternyata, dosennya enak banget nyampein materinya, gue juga anthusiast banget, even gue duduk paling belakang. Topiknya juga menarik banget, sampe gue lupa kalo gue lagi ada masalah.

..

Kelas pun usai jam 5an, gue langsung pulang naik KRL. Nyambi nunggu kereta gue ngecek HP, mana tau ada info tentang barang gue, eh ternyata masih ga ada kabar, yauda, tapi gue masih tawwakal dan berharap tot bag gue pasti ketemu.

Tapi, gue dapet pc dari temen yang gue telfon tadi.

“ada apa chit?”

“mau cerita, akut banget gue”

“ntar malem mau?”

“mau”

….

Udah isya aja nih, tapi ga ada telfon masuk atau apapun kabar tentang tot bag gue.

Sambil menunggu kabar, gue dzikir dulu deh, siapa tau ada kabar baik setelah ini.

Sekiat 45 menit gue berdzikir, gue ngecek hape da nada notif WA masuk dari nomor yang ga gue kenal.

Gue baca, dan ternyata….

ALHAMDULILLAH
tas gue ketemu!

Alhamdulillahirabbil alamin..

Kebayang ga sih apa yang gue rasain? Gue bener bener ngerasa Allah deket banget sama gue, gue ngerasa.. allah dengerin do’a-do’a gue tadi, allah ngerasain apa yang gue rasa, allah ngerti banget sama perasaan gue, allah ngeliatin gue nangis,, allah baikkk banget sama gue, alah maha kuasa banget, janji allah itu benar..

Gue bener-bener ngambil pelajan banget dari kejadian gue telat bangun-hilang tot bag- sampe ketemu lagi tuh tot bag.

Benar, ada kebaikan dari gue telat bangun, ada kebaikan dari gue hilang tot bag, dan ada  kebaiakan dari ketemunya tot bag gue.

Gut telat bangun tadi pagi, itu bukan yang pertama kalinya, udah hampir seminggu gue kaya gitu, Cuma ini lebih parah sampe jam 6.30. disini Allah negur gue, hanya negur biar gue besok-besoknya ga telat lagi. tot bag gue hilang, Allah Cuma pengen tau sebesar apa sih iman gue, sebesar apa sih kesabaran gue, tawwakal gue, ikhlas gue, berpikir positif gue.. allah cuman pengen lihat aja.. dan ga lama setelah itu, tot bag gue balik, Allah mau lihat, seberapa bersyukur gue dan mau bilang bahwa Allah ga serius kok hilangin Tot bag gue yang isi nya crucial itu, jadi ga usah bersedih, Ada Ia yang masih bisa diharapkan dan diandalakan dalam meminta, jadi ga suah bersedih, selama Allah ada di hati kita.

La Hawwla, Wala Kuwwata Illa billah..

Temen temen, selama lo yakin bahwa apa yang terjadi di hidup lo adalah kebaikan, insya Allah, lo ga akan ngerasa tuh yang namanya peluh, sesah, berat, capek dalam menajlani hidup. Karena semua nya itu baik. Percayalah ada kebaikan dri balik kesulitan, ada kemudahan setelah kesulitan. Ada Allah yang siap mendengarkan semua keluh kesah mu.. Ada Allah yang paling mengerti akan kamu.. Mintalah pada-Nya, niscaya Ia kabulkan, Allah beserta prasangka hambanya.

Malam itu, Allah ga cuman buat gue bahagia dengan Ia mengabulkan permintaan gue buat dibalikin tot bagnya ke tangan gue. Allah menutup pagi – siang yang stress dan penuh kesedihan itu dengan menghadirkan malam yang buat gue bener-bener bahagia, seakan Allah paham apa yang gue butuhkan setelah meneguk minuman panas.

Gue telfonan sama Dia, orang yang paling bisa buat gue tersenyum dan semangat di keeseokan paginya. Sulit diungkapkan, dia adalah orang yang sama yang ada di blog gue sebelum ini..

Makasih ya Rabb, makasih buat hari ini.. andai aku bisa memeluk mu, rasanya aku ingin memelukmu.

Ya Rabb..

Aku sayang pada-Mu….

 

31 November 2018,

Jakarta

 

 

 

 

 

About the author:

Chita Yumina Karissima ialah seorang mahasiswi jurusan Gizi Universitas Indonesia. Ia merupakan anagata 2017. Selama ngampus ketika ia sering mengalami masalah, ia lebih suka menceritakannya kepada teman dekatnya atau dengan puisi dan menulis.
Top